KRITERIA IDEAL LOKASI RUKYAT (Studi Analisis Observatorium Tgk. Chiek Kutakarang)

Main Article Content

Machzumy Machzumy

Abstract

Penentuan awal bulan Kamariah merupakan salah satu kajian falak yang paling sering menyita perhatian dan sering diperbincangkan. Hal ini terjadi karena sampai saat ini belum ada sebuah kesepakatan dalam penentuan awal bulan, baik itu hasil ataupun metodenya. Di samping itu, kegiatan observasi juga harus memperhatikan keadaan tempat yang dijadikan lokasi untuk melakukan rukyat. Suatu lokasi rukyat harus memenuhi beberapa kriteria yaitu memperhatikan keadaan atmosfer, baik itu dari keadaan cuaca, intensitas hujan, evaporasi air laut, pencemaran cahaya dan debu, luas pandang terhadap ufuk, dan ketinggianya dari permukaan laut. Namun dari beberapa kali observasi hanya sekali berhasil merukyat hilal. Melihat fenomena ini, penulis tertarik untuk mengkaji, serta menganalisis faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan rukyat hilal observatorium Tgk. Chiek Kuta Karang, dan bagaimana kriteria ideal suatu lokasi rukyat. Untuk menjawab masalah tersebut, penulis menggunakan metode kualitatif. Data yang diperoleh dari hasil observasi, wawancara, dokumentasi, dan penelahaan dokumen yang relevan. Disimpulkan bahwa faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan rukyat di kedua observatorium adalah faktor internal hilal, dan faktor eksternal yang meliputi: letak geografis dan lingkungan observatorium.

Downloads

Download data is not yet available.

Article Details

How to Cite
MACHZUMY, Machzumy. KRITERIA IDEAL LOKASI RUKYAT. At-Tafkir, [S.l.], v. 11, n. 2, p. 78-91, dec. 2018. ISSN 2620-5858. Available at: <http://journal.iainlangsa.ac.id/index.php/at/article/view/737>. Date accessed: 21 apr. 2019. doi: http://dx.doi.org/10.32505/at.v11i2.737.
Section
Articles